Gedung Putih mendukung RUU TikTok, menyerukan pelarangan cepat aplikasi China

Premium RUU itu akan memberi presiden kemampuan untuk memaksa penjualan teknologi, aplikasi, perangkat lunak, atau platform e-commerce milik asing jika mereka menghadirkan ancaman keamanan nasional

Admin

Premium

  • RUU itu akan memberi presiden kemampuan untuk memaksa penjualan teknologi, aplikasi, perangkat lunak, atau platform e-commerce milik asing jika mereka menghadirkan ancaman keamanan nasional bagi pengguna AS.

Gedung Putih mendukung RUU bipartisan yang dapat memberi presiden wewenang untuk melarang atau memaksa penjualan TikTok, dukungan yang dapat mempercepat pengesahan dan memecahkan kebuntuan tentang cara mengatasi masalah privasi di sekitar aplikasi populer milik China tersebut.

RUU yang diperkenalkan Selasa akan memberi presiden kemampuan untuk memaksa penjualan teknologi, aplikasi, perangkat lunak, atau platform e-commerce milik asing jika mereka menghadirkan ancaman keamanan nasional bagi pengguna AS. Itu tidak menyebutkan nama TikTok Bytedance Ltd. yang berbasis di Beijing, tetapi aplikasi berbagi video, yang memiliki sekitar 100 juta pengguna di AS, adalah target yang jelas.

“Kami berharap untuk terus bekerja sama dengan Demokrat dan Republik mengenai RUU ini, dan mendesak Kongres untuk bertindak cepat untuk mengirimkannya ke meja presiden,” kata Penasihat Keamanan Nasional Jake Sullivan dalam sebuah pernyataan.

Ini adalah pertama kalinya pemerintahan Biden mempertimbangkan undang-undang untuk menangani aplikasi tersebut, yang menurut Gedung Putih menimbulkan risiko keamanan nasional. Kritik terhadap TikTok mengatakan itu memungkinkan pemerintah China mengakses data dan melihat tren sekitar 100 juta orang Amerika — serta pengguna secara global — yang menjadikannya salah satu aplikasi paling populer di dunia.

Pada saat yang sama, pemerintah ingin menghindari tantangan hukum yang menimpa dorongan mantan Presiden Donald Trump untuk melarang aplikasi perpesanan WeChat TikTok dan Tencent Holdings Ltd. Trump memerintahkan produk tersebut dilarang dari toko aplikasi pada tahun 2020, tetapi seorang hakim federal memblokir perintah tersebut, dengan alasan bahwa itu akan melanggar hak kebebasan berbicara.

“Risiko ini tidak akan hilang, dan sayangnya alat kami sampai saat ini telah terbatas,” Senator Mark Warner, Demokrat Virginia yang merupakan salah satu sponsor RUU tersebut, mengatakan pada pengarahan hari Selasa. “Kami akan membuat satu set baru dari pihak berwajib.”

James Lewis, wakil presiden senior di Center for Strategic and International Studies di Washington, mengatakan bahwa “kesepakatan Trump dikeluarkan dari pengadilan dalam waktu kurang dari 30 menit. Administrasi ini telah memikirkan dengan hati-hati tentang bagaimana melakukan sesuatu yang akan berdiri di pengadilan. Dapat dikatakan, Kongres mengesahkan undang-undang yang memberi kami otoritas ini sangat membantu.”

“Itu memperkuat tangan mereka dalam pertempuran apa pun di masa depan baik untuk bernegosiasi dengan TikTok atau untuk bernegosiasi dengan pengadilan,” tambah Lewis.

Tidak jelas bagaimana RUU yang diperkenalkan oleh Warner dan John Thune, Republikan No. 2 di Senat, dapat memengaruhi tinjauan keamanan nasional TikTok yang terpisah. Tinjauan itu, yang dipimpin oleh Komite Investasi Asing di AS, atau Cfius, dimaksudkan untuk mencapai kesepakatan yang membahas masalah seputar data pengguna AS. Namun proses itu tampaknya terhenti.

Lawan TikTok di Kongres telah menolak jaminan perusahaan bahwa pemiliknya di China tidak memiliki akses ke data pengguna AS, termasuk pola tampilan dan geolokasi. Selain itu, laporan bahwa TikTok mempromosikan atau menyembunyikan konten tertentu telah menimbulkan pertanyaan tentang apakah otoritas China dapat memengaruhi konten yang dilihat pengguna Amerika.

TikTok telah mempresentasikan rencana keamanan yang disebut Project Texas yang berjanji untuk melindungi operasi perusahaan AS dari pengaruh China. Rencana tersebut mencakup dewan direksi independen untuk mengawasi keamanan data, pemeriksaan pihak ketiga, dan kemitraan dengan Oracle Corp. untuk menyimpan data pengguna dan mengaudit algoritme platform.

Tanggapan TikTok

“Cara tercepat dan paling menyeluruh untuk mengatasi masalah keamanan nasional tentang TikTok adalah agar Cfius mengadopsi perjanjian yang diusulkan yang telah kami kerjakan dengan mereka selama hampir dua tahun,” kata juru bicara TikTok Brooke Oberwetter dalam sebuah pernyataan Selasa. “Kami telah menunggu bagi Cfius untuk menyelesaikan perjanjian kami selama lebih dari enam bulan sekarang, sementara status kami telah diperdebatkan di depan umum dengan cara yang terpisah dari fakta perjanjian itu dan apa yang telah kami capai.”

Serangan balasan telah membuat TikTok melancarkan serangan pesona habis-habisan secara global selama berbulan-bulan. Untuk membangkitkan niat baik dan mempertahankan kebijakan perlindungan data dan moderasi kontennya di Washington, para eksekutif telah meminta pelobi untuk terlibat dengan lebih dari 100 kantor kongres. Pada kuartal kedua tahun lalu, TikTok menghabiskan $2,1 juta untuk melobi berbagai masalah termasuk privasi anak-anak, moderasi konten, dan antimonopoli — paling banyak hingga saat ini.

Dalam komentar yang mungkin menunjukkan dukungan administrasi Biden untuk pendekatan dalam RUU Warner, Sekretaris Perdagangan Gina Raimondo mengatakan dalam sebuah wawancara bulan lalu bahwa “adalah bisnis yang berbahaya” untuk “mengeluarkan undang-undang untuk melarang perusahaan tertentu. Saya pikir itu mungkin lebih bijaksana untuk mengatakan, ‘Ini adalah jenis risiko yang kami khawatirkan, dari kategori perusahaan ini dan kami akan memungkinkan beberapa departemen menjalankan proses untuk menilai risiko dan mengambil tindakan.'”

RUU Warner masih perlu melalui komite Senat, dan tidak jelas di mana peringkat tindakan tersebut di antara prioritas Chuck Schumer. Sebagai pemimpin mayoritas Senat, dia menentukan apakah akan datang ke lantai untuk pemungutan suara. Itu juga perlu melewati Dewan Perwakilan Rakyat, di mana beberapa anggota parlemen memiliki undang-undang sendiri yang secara eksplisit akan melarang aplikasi tersebut.

Sentimen anti-China melintasi garis partai di Kongres, dan sejumlah senator dari kedua partai mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka sepakat untuk mengambil tindakan terhadap TikTok. Republikan Marco Rubio dari Florida mengatakan dengan tegas bahwa sudah waktunya untuk melarang TikTok “untuk selamanya.”

“Kami sangat bersatu dalam topik ini,” Senator Dan Sullivan, seorang Republikan Alaska, mengatakan kepada wartawan. Dia mengatakan AS perlu “membawa semua aspek kekuatan dan kebijakan Amerika” ke tantangan China.

Cerita ini telah diterbitkan dari umpan agen kawat tanpa modifikasi teks.

Related Post

Leave a Comment