Vinícius Júnior tetap menjadi salah satu teka-teki abadi dari Brazil yang berbakat

Bumiayu.Id – Golongan pukulan pelangi datang sekitar setengah jam ke dalam pertandingan, dan adil untuk Vinícius Júnior, bukanlah seperti dia memiliki berbagai opsi yang lebih unggul.

Nindy

Bumiayu.Id – Golongan pukulan pelangi datang sekitar setengah jam ke dalam pertandingan, dan adil untuk Vinícius Júnior, bukanlah seperti dia memiliki berbagai opsi yang lebih unggul. Terpaku di sisi sentuhan kiri, dua bek Uruguay hadir, tidak ada rekan setim Brasil yang datang untuk membantunya. Dan begitu, dengan kilatan improvisasi, sedikit tendangan tumit kiri dan ledakan kecepatan, dia pergi dan jelas: sebuah keterampilan yang luar biasa yang akan – nitpicking di sini – akan menjadi lebih baik jika dia benar-benar berhasil membawa bola bersamanya.

Dalam sebuah cara, potongan kecil ini, diambil dari kekalahan pukulan 2-0 dalam kualifikasi Piala Dunia oleh Uruguay pada bulan Oktober, meringkas karier internasional Vinícius hingga saat ini: rencana besar dan gagasan besar yang digagalkan. Sudah lima tahun sejak dia melakukan debutnya, dan dalam waktu itu bintang global di level under-15 dan under-17 telah berkembang menjadi salah satu penyerang besar olahraga ini. Tetapi dalam seragam kuning Brasil, setidaknya, lompatan besar ke depan belum terwujud.

Dia masih hanya memiliki tiga gol internasional dalam 26 penampilan, hanya dua kali menyelesaikan 90 menit dalam pertandingan kompetitif. Selama tiga musim terakhir di Real Madrid, dia memiliki rata-rata gol atau assist setiap 101 menit dalam semua kompetisi. Untuk Brasil, itu setiap 205 menit. Dan saat Vinícius bersiap untuk tampil di Wembley pada Sabtu malam, kegagalan untuk memperlihatkan form klubnya yang menakjubkan di level internasional tetap menjadi salah satu teka-teki abadi dari sisi Brasil yang mercurial ini.

Bagi Vinícius sendiri, dia telah mencatat ketidaksesuaian itu. “Saya sangat buruk dalam beberapa pertandingan terakhir, saya memiliki banyak hal untuk diperbaiki,” akunya setelah kekalahan Uruguay itu. “Siklus saya dengan tim nasional belum seperti yang saya harapkan. Saya memiliki banyak hal untuk berkembang agar bisa bermain sebaik mungkin, seperti yang saya lakukan di Real Madrid.” Dan meskipun semua penyesalan dirinya yang patut dipuji, Vinícius juga sebagian menjadi korban keadaan. Dalam sebuah cara, kisahnya adalah sebuah perumpamaan dari tim Brasil modern, sebuah tim yang sebagian besar abad ini telah berjuang untuk melebihi jumlah bagian-bagiannya.

Tentu ada faktor mitigasi. Cedera hamstring dan paha telah menghalanginya musim ini, sampai pada tingkat bahwa Vinícius absen setengah dari kampanye kualifikasi Piala Dunia yang buruk Brasil pada musim gugur. Permainan karusel yang konyol dari pelatih – dengan Tite digantikan oleh Ramon Menezes digantikan oleh Fernando Diniz digantikan oleh Dorival Júnior dalam waktu 13 bulan sementara federasi nasional dengan berkecil hati mengejar Carlo Ancelotti – telah menghasilkan semacam kebingungan internal, di mana tidak ada yang benar-benar tahu tim terbaik Brasil atau sistem optimal lagi.

Ambil enam pertandingan yang dimainkan Vinícius untuk Brasil tahun lalu. 4-3-3 yang diukur dari Menezes diganti dengan 4-2-4 yang hektik dari Diniz, dengan Vinícius sendiri dipindahkan dari sayap kiri ke penyerang tengah di tengah sebuah pemeran depan yang berputar-putar. Rodrygo, Gabriel Jesus, Richarlison, Antony, Malcom, Rony, Vitor Roque, Pedro, Raphinha, Gabriel Martinelli: inilah orang-orang dengan siapa Vinícius telah berbagi lini depan Brasil dalam waktu 12 bulan.

Tentu saja, ada satu pemain lain dalam daftar itu, mungkin yang paling penting dari semuanya. Neymar sering disalahkan di dalam Brasil karena mencegah perkembangan Vinícius: sedikit tidak adil, mengingat bahwa Vinícius gagal tanpa Neymar sebanyak yang dia gagal dengan dia. Tapi ini masih adalah tim ala Neymar, bahkan ketika pria itu sendiri menikmati sinekurnya yang menguntungkan di Arab Saudi: sebuah tempat suci untuk talenta individu, para pemain brilian sering dibiarkan sendiri tanpa hubungan yang bermakna dan pola-pola yang di drill di lapangan.

Di Madrid, Ancelotti telah merancang sebuah sistem untuk mendapatkan yang terbaik dari Vinícius: menjaganya tetap tinggi di lapangan, mempersempit permainannya menjadi poin-poin yang paling tajam. Dengan Brasil dia sering dipaksa untuk berkelana dan berkeliaran mencari bola, dipaksa untuk membuat hal-hal terjadi sendiri, kekurangan pelayanan di area favoritnya. Statistik yang paling merugikan: musim ini Vinícius rata-rata 3,44 tendangan per 90 menit untuk Real Madrid, dan hanya 0,95 untuk Brasil.

Dengan karier Neymar dalam penurunan tajam, Vinícius secara bertahap merebut statusnya sebagai bintang terbesar dalam sepak bola Brasil. Rasisme yang dia alami saat bermain untuk Madrid telah menghasilkan gelombang simpati dan pengakuan yang kuat di negara asalnya. Dan namun sampai Piala Dunia Qatar, dia bahkan bu

Tags

Related Post

Leave a Comment