MLS mencapai kesepakatan dengan wasit untuk mengakhiri mogok kerja sebulan lamanya

Bumiayu.Id – Wasit-wasit Major League Soccer akan kembali bekerja akhir pekan ini setelah menyetujui perjanjian kerja kolektif baru yang mengakhiri mogok kerja selama sebulan, demikian disampaikan

Nindy

Bumiayu.Id – Wasit-wasit Major League Soccer akan kembali bekerja akhir pekan ini setelah menyetujui perjanjian kerja kolektif baru yang mengakhiri mogok kerja selama sebulan, demikian disampaikan liga pada hari Selasa.

Perjanjian selama tujuh tahun antara Professional Referee Organization (PRO) dan Professional Soccer Referees Association (PSRA) berlangsung hingga tahun 2030 dan merupakan perjanjian kerja terpanjang dalam sejarah wasit pertandingan di MLS, menurut liga tersebut. PSRA adalah serikat buruh yang mewakili wasit yang bertugas dalam pertandingan MLS. PRO, yang dibentuk dalam kemitraan antara MLS dan US Soccer pada tahun 2012, mengelola wasit pertandingan MLS.

“Kami berharap untuk memiliki wasit-wasit PRO kembali akhir pekan ini, dan kami berterima kasih kepada pemain, pelatih, dan klub-klub MLS atas profesionalisme mereka, dan kepada para penggemar atas dukungannya sepanjang bulan pembukaan musim ini,” kata wakil presiden eksekutif MLS Nelson Rodriguez dalam sebuah pernyataan.

Setelah PSRA menolak pakta kerja baru yang diusulkan pada pertengahan Februari, PRO mengunci wasit sebelum pembukaan musim MLS 2024 yang menampilkan Inter Miami milik Lionel Messi. Pada saat itu, PSRA mengatakan bahwa kegagalan ratifikasi disebabkan oleh masalah kompensasi dan manfaat yang ditawarkan PRO, serta kurangnya peningkatan dalam perjalanan, jadwal, dan masalah kualitas hidup lainnya.

“Pertumbuhan pesat MLS telah secara signifikan meningkatkan tuntutan secara mental dan fisik terhadap wasit, dan dengan demikian telah meningkatkan tuntutan terhadap waktu profesional dan pribadi kita,” kata presiden PSRA dan negosiator utama Peter Manikowski dalam sebuah pernyataan ketika mengumumkan mogok kerja.

Wasit-wasit pengganti dari divisi-divisi di bawah US Soccer, Jamaika, Brasil, Turki, Spanyol, Polandia, Meksiko, dan Italia diambil untuk menggantikan selama mogok kerja selama 37 hari tersebut. PRO terakhir mengunci wasit-wasit MLS dalam pembicaraan buruh pada tahun 2014, ketika wasit-wasit pengganti digunakan untuk dua minggu pertama musim. Mogok kerja itu berlalu dengan sedikit insiden, tetapi awal musim ini telah disengsarakan oleh kesalahan-kesalahan.

Seiring berjalannya waktu, manajer dan pemain mulai mengutarakan kefrustrasiannya terhadap kualitas wasit pengganti tersebut. “Dua puluh dua menit tambahan, kartu merah pada kiper [Chicago] yang tidak diberikan, gol ketiga mereka berasal dari tendangan sudut yang seharusnya tidak ada, gol pertama mereka di luar lapangan,” kata pelatih kepala CF Montréal Laurent Courtois setelah timnya kalah 4-3 dari Chicago Fire. “Ada sesuatu yang diambil dari para pemain saya.”

Selama akhir pekan pembukaan musim, Mark Delgado salah dikartu merahkan untuk LA Galaxy hanya beberapa menit sebelum Inter Miami mencetak gol penyama kedudukan. Pekan berikutnya, seorang wasit secara tidak benar memberikan tendangan dalam yang menyebabkan Philadelphia Union mencetak gol melawan Sporting KC. “Ini begitu menghancurkan ketika Anda bekerja begitu keras untuk waktu yang Anda lakukan, dan kemudian kesalahan yang begitu jelas benar-benar membuat Anda rugi,” kata kapten Sporting KC Johnny Russell setelah pertandingan itu. “Ini sulit. Ini meninggalkan rasa pahit di mulut Anda.”

Manajer umum PRO Mark Geiger mengatakan dalam wawancara dengan ESPN awal bulan ini bahwa wasit-wasit pengganti yang digunakan musim ini gagal memenuhi standar yang ditetapkan oleh wasit-wasit berserikat pada tahun 2023.

Sebagai bagian dari CBA baru, wasit, asisten wasit, dan wasit video asisten akan menerima kenaikan gaji. Di bawah CBA sebelumnya, wasit dengan pengalaman kurang dari dua tahun dibayar $50.000 per tahun, menurut Athletic. Angka tersebut akan meningkat menjadi $85.000 menurut ketentuan baru. Wasit dengan pengalaman lebih akan melihat kenaikan gaji mereka menjadi $142.000, naik dari $108.000 yang mereka terima dalam perjanjian lama.

Pada tahun 2030, gaji untuk wasit dengan pengalaman kurang dari 200 pertandingan akan naik menjadi $110.000. Wasit dengan 200 pertandingan atau lebih akan dibayar $182.000 per tahun.

“Kami berterima kasih kepada ratusan wasit di AS dan Kanada yang bersatu dengan kami menunjukkan kekuatan dan profesionalisme mereka,” kata Manikowski dalam pernyataan pada Selasa. “Bersama-sama, kita telah memenangkan perbaikan yang sangat dibutuhkan sambil mendemonstrasikan nilai memiliki wasit terbaik di Major League Soccer di lapangan.”

Tags

Related Post

Leave a Comment