LinkedIn meluncurkan fitur ‘Focused Inbox’: Semua yang perlu Anda ketahui

Premium Fitur Focused Inbox akan meningkatkan pengalaman perpesanan dan memudahkan pengguna secara global untuk menemukan dan menanggapi pesan yang paling relevan bagi mereka, kata platform

Admin

Premium

  • Fitur Focused Inbox akan meningkatkan pengalaman perpesanan dan memudahkan pengguna secara global untuk menemukan dan menanggapi pesan yang paling relevan bagi mereka, kata platform jaringan profesional tersebut.

LinkedIn, jaringan profesional milik Microsoft, telah memperkenalkan fitur baru yang disebut ‘Focused Inbox’. Fitur ini menghadirkan pengalaman perpesanan yang disempurnakan bagi pengguna, sesuai perusahaan.

Fitur Focused Inbox akan meningkatkan pengalaman perpesanan dan memudahkan pengguna secara global untuk menemukan dan menanggapi pesan yang paling relevan bagi mereka, kata platform jaringan profesional tersebut. Fitur ini menawarkan pengalaman tab ganda kepada pelanggan yang akan mengkategorikan pesan masuk mereka menjadi ‘Fokus’ dan ‘Lainnya’.

Berbicara tentang kategori Terfokus, itu akan terdiri dari peluang dan penjangkauan baru yang paling relevan, sedangkan Lainnya akan berisi sisa percakapan pengguna.

“Dengan percakapan yang naik hampir 20 persen sejak tahun lalu, kami melihat lebih banyak profesional di LinkedIn beralih ke perpesanan untuk terhubung dan terlibat satu sama lain. Umpan balik awal yang kami dengar adalah bahwa ini membantu anggota kami secara efisien melacak dan menanggapi percakapan dan peluang yang sedang berlangsung,” kata LinkedIn.

Menurut perusahaan, LinkedIn secara bertahap meluncurkan Kotak Masuk Terfokusnya ke semua pengguna di seluruh dunia. Pengguna juga akan menerima notifikasi di bagian atas Kotak Masuk LinkedIn mereka untuk mencoba fitur terbaru ini. Khususnya, mereka dapat memilih untuk menggunakan fitur ini.

Sementara itu, juga dilaporkan sebelumnya bahwa LinkedIn Chief Executive Officer Ryan Roslansky bersiap untuk pertumbuhan situs jejaring sosial di pasar seperti India, bahkan saat bersiap menghadapi tantangan ekonomi secara lebih luas dengan menghentikan perekrutan.

India telah menjadi pasar dengan pertumbuhan tercepat LinkedIn karena semakin banyak perusahaan dan pengiklan online, dengan penjualan di negara tersebut meningkat 50% dari tahun ke tahun, Roslansky mengatakan kepada Bloomberg TV pada hari Kamis di sela-sela Forum Ekonomi Baru Bloomberg di Singapura . “Apa yang akan terjadi dalam 10 tahun ke depan di India sedang ditulis sekarang,” katanya.

Layanan jaringan bisnis yang dimiliki oleh Microsoft Corp sedang mencari peluang pertumbuhan baru di luar negeri karena iklim ekonomi yang memburuk membebani pasar dalam negeri AS. Dia mengatakan LinkedIn telah menghentikan perekrutan untuk mempersiapkan kondisi yang lebih keras. Sebagian besar pertumbuhan LinkedIn terjadi di luar Amerika Serikat, katanya, menambahkan bahwa anggota baru bergabung dengan situs jaringan di pasar seperti India, Indonesia dan Eropa Barat.

Related Post

Leave a Comment