Epic Games mengajukan banding atas keputusan yang dibuat dalam gugatan antimonopoli terhadap Apple

Bumiayu.id Putusan campuran menemukan Apple bukan monopoli.

Epic Games telah mengajukan pemberitahuan banding beberapa hari setelah keputusan dibuat untuk gugatan antimonopoli AS terhadap Apple .

Pengembang game mengajukan banding atas keputusan pengadilan federal yang lebih luas , yang sebagian besar berpihak pada Apple. Dalam penilaian itu, Hakim Distrik AS Yvonne Gonzalez Rogers menolak klaim Epic bahwa Apple adalah monopoli.

“Sukses tidak ilegal,” tulis Gonzales Rogers dalam penilaiannya.

Epic Games mengajukan banding atas keputusan yang dibuat dalam gugatan antimonopoli terhadap Apple

Dia juga mengatakan bahwa Apple tidak bertindak anti-persaingan dalam menghapus Fortnite dari App Store, menemukan bahwa pengembang game melanggar perjanjian pengembangnya ketika memperkenalkan sistem pembayaran baru yang mengesampingkan sistem pembayaran pembuat iPhone dan komisi pembelian dalam aplikasi. 

Dalam membuat temuan itu, Gonzales Rogers memutuskan Apple berhak atas ganti rugi dari Epic Games karena pelanggaran kontrak, dengan pengembang game diperintahkan untuk membayar ganti rugi dalam jumlah yang setara dengan 30% dari pendapatan lebih dari $12 juta yang dikumpulkan Epic Games dari pengguna. di aplikasi Fortnite di iOS melalui Pembayaran Langsung Epic antara Agustus dan Oktober 2020.

Selain itu, Epic Games juga telah diperintahkan untuk membayar 30% dari pendapatan yang dikumpulkan Epic Games dari November 2020 hingga tanggal penilaian. 

Di mana keputusan campuran Gonzales Rogers berpihak pada Epic Games adalah bahwa Apple terbukti terlibat dalam perilaku antipersaingan di bawah undang-undang persaingan California. Akibatnya, Apple ditampar dengan perintah permanen yang melarang pembuat iPhone mencegah pengembang berkomunikasi dengan pelanggan melalui informasi kontak yang dikirimkan pelanggan secara sukarela ketika mereka membuat akun di dalam aplikasi.

Pertengkaran hukum antara perusahaan muncul ketika Fortnite di-boot dari Apple dan toko aplikasi Google karena memperkenalkan sistem pembayaran baru yang menghindari sistem pembayaran raksasa teknologi dan komisi pembelian dalam aplikasi. Epic Games kemudian mengajukan berbagai tuntutan hukum antimonopoli terhadap Apple, menuduh pembuat iPhone melakukan praktik anti-persaingan dan monopoli karena struktur biaya komisi 30% mereka.

Related posts