Budaya Tempat Kerja Amerika dan Eropa Dibandingkan: Apakah Rumput Benar-Benar Lebih Hijau?

  • Whatsapp

Bumiayu.id Sangat rahasia bahwa Amerika Serikat dan Eropa sangat berbeda dalam cara mereka mendekati budaya tempat kerja. Bergantung pada siapa Anda bertanya, Anda mungkin menemukan pendekatan yang sangat berbeda untuk apa yang mereka anggap sebagai keseimbangan kehidupan kerja yang masuk akal. 

Beberapa orang dengan gigih bersumpah setia pada apa yang disebut penggilingan 9-ke-5, sedangkan yang lain lebih suka mengambil pendekatan yang lebih santai dan santai. Namun, yang paling luar biasa tentang perbedaan ini adalah demografi orang yang Anda tanyakan. 

Anehnya, banyak orang Amerika masih menganut “gaya hidup hustler”, dan sebagian besar dari mereka bahkan menganggapnya sebagai suatu kebanggaan untuk bekerja sampai lelah . Ini sangat kontras dengan Eropa, yang menganggap bekerja lebih sedikit mengarah pada peningkatan efisiensi karyawan.

Budaya Tempat Kerja Amerika dan Eropa Dibandingkan: Apakah Rumput Benar-Benar Lebih Hijau?

Memang, meskipun membuat kemajuan besar dalam bagaimana staf mereka diperlakukan saat bekerja, masih ada gambaran penting antara bagaimana karyawan Amerika dan karyawan Eropa diperlakukan di tempat kerja. 

Meskipun tidak selalu adil untuk menyebut satu budaya mendukung yang lain, itu masih merupakan perbedaan yang menarik antara kedua kelompok, karena keduanya cenderung menjunjung tinggi nilai-nilai yang kontras. Meskipun kita semua sangat berharap untuk tidak pernah kembali ke praktik barbar seperti pekerja anak (sesuatu yang hampir semua negara bersalah secara historis), masih ada beberapa cara kedua negara dapat memperbaiki cara mereka memperlakukan karyawan mereka.

Bekerja Lebih Lama

Dalam hal jam kerja dan jam kerja yang panjang, orang Amerika pasti mengalahkan orang Eropa. Menurut penelitian dari grup analitik AS, Gallup, rata-rata orang Amerika biasanya bekerja sekitar 47 jam per minggu , dengan hampir 40% dari mereka memulai 60 jam. Selain itu, orang Amerika juga cenderung bekerja di akhir pekan, melewatkan istirahat makan siang, dan juga memeriksa email setelah jam kerja. 

Jika dibandingkan dengan Eropa, ini adalah kontras yang mencolok. Tergantung pada negaranya, minggu kerja rata-rata dapat mencakup 35 jam (Prancis) atau bahkan serendah 29 jam (Belanda) — dan mereka tentu saja tidak memeriksa email mereka setelah jam kerja atau bekerja melalui istirahat makan siang mereka!

Mengambil Lebih Sedikit Waktu Istirahat

Orang Amerika tidak hanya cenderung bekerja lebih lama, tetapi mereka juga cenderung memiliki lebih sedikit waktu untuk tidak bekerja. Tidak seperti hampir setiap negara Eropa, yang memiliki persyaratan untuk cuti berbayar, Amerika Serikat tidak memiliki kebijakan seperti itu. 

Karena itu, rata-rata orang Amerika hanya mengambil sekitar 13 hari libur dari pekerjaan per tahun. Ini mengejutkan jika dibandingkan dengan negara lain, yang memiliki cuti sakit wajib dan periode liburan berbayar yang lebih lama. 

Di hampir setiap negara lain (kecuali Jepang dan Kanada), pekerja dapat mengharapkan 20 hari cuti berbayar setiap tahun untuk kesehatan atau liburan. Finlandia dan Prancis bahkan mendapatkan cuti berbayar selama sebulan penuh.

Menghadapi Pelecehan di Tempat Kerja

Terlepas dari kemajuan luar biasa yang dicapai dalam bidang pembinaan lingkungan yang aman bagi semua karyawan, baik Amerika Serikat maupun Eropa telah gagal untuk sepenuhnya berhasil dalam upaya ini. Sayangnya, AS lebih buruk daripada Eropa dalam jumlah pelecehan yang dihadapi karyawan mereka, tetapi keduanya memiliki banyak ruang untuk perbaikan. 

Studi telah menemukan bahwa di Uni Eropa, hingga 17% karyawan telah menghadapi pelecehan di tempat kerja, dan di AS, jumlah itu melonjak menjadi 27%. Ini tidak dapat diterima, dan pelatihan wajib (seperti kursus toleransi dan memperkenalkan tips pencegahan pelecehan seksual untuk semua pekerja) harus ditegakkan untuk membantu mencegah terulangnya hal tersebut.

Iklim yang Lebih Ramah

Bekerja di Amerika Serikat tidak semua jam yang ketat dan tidak ada waktu luang, meskipun. Ada beberapa hal yang dilakukan Amerika yang dapat dianggap menguntungkan dibandingkan Eropa, dan itulah budaya tempat kerja mereka. 

Terlepas dari kekurangan mereka di jalan lain, penelitian telah mengungkapkan bahwa pekerja Amerika jauh lebih hangat, ramah, dan bersahabat satu sama lain. Tidak hanya rekan kerja yang lebih cenderung menjadi teman, tetapi atasan juga lebih berterus terang dengan pujian dan pujian kepada staf mereka. 

Mereka juga lebih berhati-hati dalam bersikap kritis dan mencoba menggunakan kebijaksanaan saat memberikan umpan balik. Namun, ini tidak berarti bahwa Eropa bermusuhan. Sebaliknya, mereka kurang rentan terhadap keramahan yang berlebihan.

Membuat Ruang untuk Perbaikan

Terlepas dari perbedaan utama antara Amerika Serikat dan Eropa, satu hal yang pasti: keduanya telah membuat kemajuan luar biasa dalam mengatasi masalah yang pernah mengganggu mereka. Meskipun masih ada sedikit pekerjaan yang perlu dilakukan di kedua bidang, dan Amerika tentu memiliki area di mana ia dapat mengumpulkan lebih sedikit permusuhan terhadap karyawan mereka, namun itu jauh lebih baik daripada sebelumnya. 

Namun, dengan menyoroti budaya perusahaan yang kontras ini , mungkin Amerika Serikat dapat mulai mengejar ketinggalan dengan Eropa dan seluruh dunia. Dan mungkin Eropa dapat mencoba menjadi lebih seperti tetangganya yang ramah di seberang kolam — menciptakan tempat kerja yang menyenangkan, aman, dan seimbang untuk semua.

Related posts