Argentina kembali ke jalur roller coaster Piala Dunia

Bumiayu.id – Ini merupakan perjalanan roller coaster bagi Argentina di Piala Dunia di Qatar, tetapi setelah keluar jalur sejak awal, tim Lionel Messi dengan kuat

Dwi Putri

Bumiayu.idIni merupakan perjalanan roller coaster bagi Argentina di Piala Dunia di Qatar, tetapi setelah keluar jalur sejak awal, tim Lionel Messi dengan kuat kembali ke jalurnya.

Meski kalah dalam pertandingan pertama mereka di salah satu kekalahan besar Piala Dunia melawan Arab Saudi, mantan pemenang dua kali itu masih bangkit kembali untuk memenangkan Grup C dan sekarang menghadapi hasil imbang 16 besar melawan tim luar Australia.

Itu adalah perubahan haluan yang dramatis untuk salah satu favorit pra-turnamen setelah malapetaka dan kesuraman yang bertemu dengan hasil pembukaan mereka.

“Saya pikir kami kembali menjadi tim seperti dulu” sebelum kalah dari Saudi, kata pencetak gol Alexis Mac Allister menyusul kemenangan 2-0 Rabu atas Polandia. Tapi pernahkah Argentina benar-benar berhenti menjadi diri mereka sendiri?

Argentina datang ke Piala Dunia dengan kemenangan beruntun 36 pertandingan dan di ambang menyamai rekor dunia tak terkalahkan. Tapi setelah awal yang cepat melawan Saudi di mana Messi memberi mereka keunggulan menit ke-10 dari titik penalti, keberuntungan mereka dengan cepat terurai.

Tiga kali di babak pertama mereka memiliki bola di gawang hanya untuk melihat panggilan offside melawan mereka.

Kemudian dua gol dalam lima menit di awal babak kedua membuat kaki mereka tersingkir. Tiba-tiba, Argentina menghadapi kemungkinan tersingkir di babak grup. Dan meskipun mereka memenangkan dua pertandingan berikutnya 2-0 melawan Meksiko dan Polandia, itu tidak selalu meyakinkan.

Tidak pernah khawatir

Argentina tampak tidak tahu apa-apa di babak pertama melawan Meksiko, tidak mampu menembus garis pertahanan rendah dengan lima bek.

Hanya setelah Messi menemukan ruang dan melepaskan tembakan brilian dari luar kotak penalti, Albiceleste mulai menunjukkan otoritasnya.

Dan sementara mereka mendominasi dari awal hingga akhir melawan Polandia, Messi gagal mengeksekusi penalti di babak pertama, yang berarti mereka mencapai babak pertama dengan permainan menegangkan masih tanpa gol.

Tampaknya Argentina lolos dan banyak yang mempertanyakan setelah kekalahan Saudi mereka apakah kehebatan raksasa Amerika Selatan telah dilebih-lebihkan.

Tetapi jika jujur, mereka hanya kalah sekali dalam 39 pertandingan dan kecuali lima menit yang gila di awal babak kedua melawan Arab Saudi, mereka hampir tidak mengalami momen yang mengkhawatirkan di ujung lapangan mereka di Qatar.

Pelatih Lionel Scaloni tentu tak pernah khawatir.

“Kami akan bangkit dan memenangkan dua pertandingan (berikutnya),” kata Scaloni setelah kekalahan Saudi, pertandingan yang menurutnya pantas mereka menangkan.

“Di babak pertama kami bermain bagus dan bisa saja unggul 2-0, tapi dalam dua momen pertandingan berubah.”

Hanya panggilan offside otomatis marjinal yang menyangkal Argentina mencetak gol kedua melawan Saudi di babak yang mereka dominasi sepenuhnya.

Mereka unggul melawan Meksiko dan seharusnya mengalahkan Polandia dengan selisih yang jauh lebih luas.

Messi mereka masih memiliki salah satu pemain terhebat dalam permainan. Meski gagal mengeksekusi penalti, ia telah menjadi tokoh kunci bagi Argentina.

Dia menyebabkan malapetaka di pertahanan Polandia dengan beberapa dribel yang disengaja dan dialah yang memberi Argentina keunggulan dalam dua pertandingan pertama mereka.

Anggota tim lainnya sekarang tampaknya cocok dan mereka memiliki banyak pilihan untuk diturunkan dari bangku cadangan.

Pasangan berbakat Lautaro Martinez dan Angel Di Maria memulai dua pertandingan pertama bersama Messi dalam serangan, tetapi penyerang muda Manchester City Julian Alvarez mencetak gol dari startnya melawan Polandia.

Bakat Benfica dewasa sebelum waktunya Enzo Fernandez membuat pintu masuk mencetak gol dari bangku cadangan melawan Meksiko dengan pesaing untuk tujuan turnamen.

Dia kemudian merayakan start pertamanya untuk negaranya dengan mengatur Alvarez melawan Polandia.

Dua clean sheet membuktikan soliditas pertahanan mereka sementara Rodrigo De Paul di lini tengah telah meningkat di setiap pertandingan, secara bertahap menegaskan otoritas yang lebih besar.

Argentina nyaris tidak membiarkan Polandia melakukan tendangan, tekanan mereka yang mencekik sering memenangkan kembali bola di atas lapangan dan dengan cepat setelah kehilangannya.

Kiper Polandia Wojciech Szczesny adalah pemain terbaik mereka. Beberapa orang mengatakan Argentina yang sebenarnya akhirnya melawan Polandia, tetapi mereka tidak akan berpuas diri, bahkan melawan tim yang berada 35 peringkat di bawah mereka di peringkat FIFA.

“Kami tahu mereka semua sangat sulit,” kata Messi tentang Australia. “Siapa pun bisa meningkatkan permainan mereka dan menang.”

Related Post

Leave a Comment