Antoine Semenyo: Bagaimana pemain depan Bournemouth beralih dari Liga Minggu ke Liga Premier setelah ditolak oleh akademi

Bumiayu.Id – Antoine Semenyo: Bagaimana pemain depan Bournemouth beralih dari Liga Minggu ke Liga Premier setelah ditolak oleh akademi. Bagaimana caranya menjadi pemain reguler Liga

Nindy

Bumiayu.Id – Antoine Semenyo: Bagaimana pemain depan Bournemouth beralih dari Liga Minggu ke Liga Premier setelah ditolak oleh akademi.

Bagaimana caranya menjadi pemain reguler Liga Premier dan menjadi pemain internasional tanpa melalui sistem akademi klub? Antoine Semenyo menemukan caranya.

Pemain depan Bournemouth dan Ghana ini menyerah pada sepakbola pada usia 15 tahun setelah gagal dalam uji coba delapan minggu di Crystal Palace. Itu adalah penolakan terakhir dari beberapa penolakan yang mendorongnya untuk berhenti.

“Saya pergi ke beberapa klub dan diberitahu hal yang sama bahwa saya tidak cukup bagus. Ini sulit bagi seorang anak mendengar itu,” kata Semenyo kepada Sky Sports setelah bermain di Liga Minggu untuk tim lokal Kingfisher dalam uji coba yang tidak berhasil dengan klub seperti Arsenal, Tottenham, dan Millwall.

“Palace yang paling mempengaruhi saya karena saya berada di sana begitu lama. Uji coba saya diperpanjang dan saya pikir saya akan ditandatangani – tetapi itu tidak terjadi.

“Saya ingat naik ke mobil sambil menangis dan berkata kepada ayah saya, ‘Mengapa ini terus terjadi?’. Saya berhenti bermain sepakbola selama setahun setelah itu. Saya tidak bermain olahraga apa pun, saya menambah berat badan. Saya tidak berpikir saya akan berada di sini, tetapi Tuhan bekerja dengan cara yang misterius.”

Semenyo berdoa siang dan malam dan mengatakan bahwa dia adalah seorang “pria Tuhan”, mengakui iman dan perannya dalam perjalanan hidupnya. “Dia memberi tahu saya bahwa saat saya masih muda itu belum saatnya dan bahwa sekarang, ini adalah saatnya.”

Pemain berusia 24 tahun ini juga banyak berterima kasih kepada dukungan keluarganya dan ayahnya, Larry, yang bermain bersama bintang kultus Leeds, Tony Yeboah, di Okwawu United dalam Liga Premier Ghana.

“Ayah saya biasa membuat saya menendang apa pun dengan kedua kaki, apakah itu kertas, kaleng, apa pun. Pada usia enam tahun, saya sudah bisa menendang dengan kedua kaki. Sekarang rasanya seperti naluri kedua.”

Tetapi saat pelatih di akademi hampir mengakhiri impian Semenyo, satu orang berperan besar dalam membantu mewujudkannya.

Saat uji coba terbuka, Semenyo, yang mengatakan bahwa dia “masih memiliki semua kemampuan di dunia tetapi hanya sedikit gemuk”, diyakinkan oleh Dave Hockaday, mantan manajer Leeds selama 70 hari, untuk bergabung dengan program perguruan tinggi di Swindon, yang berarti dia harus meninggalkan rumah pada usia 16 tahun.

Semenyo melangkah maju, mendapatkan BTEC dalam ilmu olahraga sambil bermain untuk Hockaday di South Gloucestershire dan Stroud College. Hockaday selalu ada di sisinya, mengantarnya bolak-balik antara Swindon dan Bristol. “Saya sangat berterima kasih padanya,” kata Semenyo. Terobosan segera datang.

“Pada musim panas, kami biasa memiliki pertandingan melawan tim akademi dan saya ingat mencetak gol melawan semua orang. Banyak tim yang datang untuk saya setelah itu: Bristol, Birmingham… Palace juga datang kembali. Saya memilih Bristol karena saya tidak ingin pindah tempat dan setelah dua minggu uji coba saya ditandatangani.”

Semenyo menandatangani kontrak selama empat tahun dan dipercepat untuk berlatih dengan tim U23, lalu dipinjamkan untuk merasakan sepakbola senior di Bath City di divisi keenam pada usia 18 tahun dan 16 hari. Ada hattrick dalam pertandingan Piala Premier Somerset tetapi juga kartu merah melawan Wealdstone.

“Saya terlibat cekcok dengan bek tengah. Dia menackle saya dan saya bilang saya akan membalas dendam. Saya terlambat sekali. Itu adalah kurva pembelajaran.

“Ketika Anda bermain U23, semuanya bagus-bagus saja tetapi saat Anda bermain sepakbola pria, lapangan tidak sebagus, Anda bermain melawan orang-orang yang jauh lebih berpengalaman dan hanya ingin menendang Anda. Saya tidak terbiasa dengan itu. Saya menerima banyak pukulan. Tapi Bath adalah pengalaman yang bagus.”

Semenyo kembali ke Bristol City dan melakukan debut tim utama pada akhir musim itu. Dia dipinjamkan lagi pada musim 2018-19 di Newport di Liga Dua, memulai pertandingan mereka melawan Leicester di Piala FA.

Di selatan Wales, Michael Flynn mulai memainkannya sebagai pemain sayap daripada penyerang yang sebagian besar tetap sejak itu. Dia sekarang nyaman di kedua sisi.

Beberapa penampilan lagi untuk Bristol City diikuti dengan masa peminjaman lain, kali ini di Sunderland di Liga Satu hingga dia akhirnya masuk ke tim utama. Kemudian datang Nigel Pearson. Semenyo tersenyum mendengar nama itu.

“Saya memulai start yang sedikit canggung dengannya. Saya tidak terlalu banyak bermain dan sebagai pemain Anda seperti, ‘Mengapa saya tidak bermain?’. Dia hanya berkata kemampuan terbaik Anda adalah berlari dan menembak jadi yang harus Anda lakukan adalah berlari dan menembak!

“Ada banyak sepakbola langsung dan saya berkembang dengan itu. Saya bermain di depan tiga dengan Andreas Weimann dan Chris Martin dan tahun itu adalah salah satu yang terbaik dalam karir saya.”

Delapan gol dan 12 assistnya mengantarkan dia masuk skuad Piala Dunia Ghana dan juga pindah ke Bournemouth pada Januari 2023. Meskipun menjalani operasi pada cedera keringnya pada masa pra-musim, Semenyo telah menjadi salah satu pemain reguler Andoni Iraola, memulai 15 kali di liga, tetapi tantangannya tetap sama.

“Saya hanya ingin membuktikan bahwa saya cukup bagus untuk berada di tempat ini, itu saja mindset saya sejak saya masih muda,” kata dia, dengan empat gol di liga musim ini. “Saya harus belajar dengan

cara yang sulit, tidak dapat datang ke fasilitas latihan yang bagus dan lapangan yang indah serta pelatih profesional.

“Anda belajar dengan cara yang berbeda, bermain di lapangan yang kasar melawan pemain brutal, pelatih yang bekerja paruh waktu. Keduanya membangun karakter dalam aspek yang berbeda tetapi jauh lebih sulit bermain Liga Minggu.”

Tags

Related Post

Leave a Comment